SELAMAT DATANG 
Selamat datang di modul "Mengidentifikasi dan Mengelola Risiko dalam Pengadaan yang Kompleks‖. Terima kasih telah menghadiri pelatihan penting ini.

Pengadaan barang/jasa pemerintah yang efisien dan efektif merupakan suatu fungsi sektor pemerintah yang strategis dan merupakan suatu komponen dasar dalam tata kelola yang baik. Seperti negara-negara lain, sistem pengadaan barang/jasa pemerintah yang saat ini diterapkan di Indonesia sangat rentan terhadap kecurangan, pemborosan, dan penyalahgunaan yang dapat mengakibatkan kebocoran dana yang signifikan dan penurunan kualitas barang, pekerjaan konstruksi, dan jasa. Proyek Modernisasi Pengadaan dirancang dengan tujuan untuk memberikan bantuan kepada Pemerintah Indonesia dalam melakukan penghematan pengeluaran pemerintah secara signifikan dengan tidak mengurangi - atau dengan meningkatkan - kualitas barang dan jasa yang diperoleh dari proses pengadaan. Proyek ini mencakup kegiatan-kegiatan untuk membangun jenjang karir bagi para pegawai negeri sipil bidang pengadaan, menciptakan peran dan struktur institusional yang memberikan kewenangan yang memadai bagi para pengelola pengadaan untuk mengimplementasikan praktik pengadaan yang baik, dan memperkuat pengendalian seperti audit pengadaan dan keuangan untuk memastikan adanya peningkatan kinerja institusional.

Modul ini dibagi ke dalam sesi-sesi pelatihan yang diadakan selama tiga hari; namun, lama pelatihan per hari dan per sesi dapat disesuaikan dengan kebutuhan.

Modul ini diberikan berdasarkan prinsip-prinsip pembelajaran orang dewasa:
  • Pembelajaran bersifat mandiri 
  • Pembelajaran sesuai dengan kebutuhan langsung dan sangat partisipatif 
  • Pembelajaran dilakukan berdasarkan pengalaman (peserta pelatihan dan fasilitator saling belajar dari pengalaman satu sama lain) 
  • Pelatihan mengalokasikan waktu untuk refleksi dan pemberian umpan balik yang bersifat korektif 
  • Suasana saling menghormati tercipta antara fasilitator dan para peserta pelatihan  

Buku panduan ini disusun berdasarkan agenda harian pelatihan. Setiap bagian dimulai dengan pengenalan topik secara umum. Buku panduan ini juga menunjukkan perkiraan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap sesi pelatihan dan materi serta persiapan yang dibutuhkan.

Fasilitator berperan untuk menyampaikan materi, tujuan, dan kegiatan dalam setiap sesi pelatihan dengan sejelas mungkin.

SESI 1
PENDAHULUAN TENTANG RISIKO 

Risiko didefinisikan sebagai…
  • “Dampak ketidakpastian terhadap tujuan, dan dampak tersebut merupakan deviasi positif atau negatif dari apa yang diharapkan” – ISO 31000
  • “Ketidakpastian yang terukur terhadap suatu hasil, baik berupa peluang positif atau dampak negatif, dimana ketidakpastian yang terukur tersebut dinyatakan dalam kemungkinan” – Komisi Eropa 
  • “Probabilitas terjadinya sesuatu yang tidak diinginkan” – Chartered Institute of Procurement & Supply 
  • “Kerentanan terhadap kerugian sebagai akibat dari ketidakpastian” – Perserikatan Bangsa-Bangsa 
Risiko terdiri atas tiga unsur


 
Risiko berbeda dengan masalah 
Risiko
  • Risiko adalah sesuatu yang MUNGKIN terjadi 
  • “Jika saya lupa mengatur alarm, saya mungkin terlambat bangun tidur dan ketinggalan bis ke kantor.”  
Masalah 
  • Masalah adalah sesuatu yang TELAH terjadi
  • “Saya tadi malam lupa mengatur alarm, jadi saya pagi ini terlambat bangun dan ketinggalan bis ke kantor.” 

Pengelolaan risiko adalah… 
“Serangkaian kegiatan dan metode secara terkoordinasi yang digunakan untuk mengarahkan organisasi dan mengendalikan banyak risiko yang dapat berpengaruh pada kemampuan organisasi untuk mencapai tujuan.” – ISO 31000

Pengelolaan risiko bertujuan untuk merencanakan dan mengurangi dampak masalah yang timbul dari risiko.

Pengelolaan risiko dimulai dengan perencanaan yang matang dan terdiri atas 5 langkah  




Mengapa risiko dikelola secara proaktif?  




Risiko terdapat pada setiap tahap pengadaan dan pengelolaan risiko dimulai dalam tahap Perencanaan




  • Terdapat risiko dengan tingkatan tertentu dalam semua pengadaan 
  • Setiap pengadaan memiliki risiko yang berbeda baik secara internal, eksternal, politik, strategis, ataupun operasional. 
  • Pengelolaan risiko dimulai di tahap paling awal dalam Perencanaan Pengadaan 
  • Pengelola pengadaan harus merancang khusus perencanaan pengelolaan risiko yang sesuai dengan kompleksitas pengadaan.
Pengelolaan risiko bermanfaat bagi organisasi secara finansial, operasional, dan strategis 
Manfaat financial:
  • Mengurangi dampak finansial dari risiko terhadap organisasi 
  • Mendukung agar jadwal dan estimasi biaya yang lebih realistis dapat ditentukan
Manfaat operasional:
  • Memberikan informasi yang diperlukan, sehingga pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan lebih baik 
  • Meningkatkan pengendalian atas ketidakpastian dalam proses pengadaan 
Manfaat strategis: 
  • Mengurangi kemungkinan terjadinya kerugian yang dialami organisasi dan reputasi organisasi 
  • Memampukan pengelola pengadaan untuk menjunjung prinsip-prinsip dasar pengadaan 
Pengelolaan risiko merupakan tanggung jawab bersama dan pengelola pengadaan memiliki peran yang sangat penting

Peran Pengelola Pengadaan 
  • Memahami tujuan dalam organisasi mereka untuk memastikan kesesuaian strategi pengadaan dengan strategi organisasi 
  • Menggunakan teknik pembelian dan pengelolaan pasokan yang tepat 
  • Mengembangkan dan menerapkan kerangka kerja pengelolaan risiko 
  • Memantau perubahan pada sumber-sumber risiko dalam pengadaan 
  • Mengidentifikasi instrumen dan teknik yang dapat membantu identifikasi dan penilaian risiko 
  • Menjalankan proses pengadaan yang efektif untuk menangani risiko yang teridentifikasi 
  • Menjabarkan dengan jelas risiko dalam hal tingkat kemungkinan dan dampaknya dalam pengambilan keputusan pengadaan 
  • Berpartisipasi dalam diskusi pengelolaan risiko 
Pengelolaan risiko merupakan salah satu kegiatan yang bersifat positif dalam pengadaan
  • Pengelolaan risiko sebaiknya tidak dilihat sebagai ekspektasi bahwa akan terjadi hal yang tidak sesuai, melainkan sebagai cara untuk mempersiapkan kemungkinan terjadinya hal yang tidak sesuai 
  • Pengelola pengadaan harus bermental “bagaimana kalau” dalam hal menjalankan pengadaan barang, pekerjaan konstruksi, atau jasa. 
Jika Anda tidak mengelola risiko, risiko akan mengelola Anda! 



SESI 2
PERENCANAAN PENGELOLAAN RISIKO 

Perencanaan pengelolaan risiko merupakan investasi untuk keberhasilan jangka panjang
Perencanaan pengelolaan risiko memerlukan pemahaman tentang: 
  • Kompleksitas pengadaan 
  • Para pemangku kepentingan yang terlibat 
  • Tujuan, prioritas, dan hambatan yang dimiliki organisasi dan bagi kegiatan pengadaan yang dilakukan 
  • Output dari masing-masing langkah dalam proses pengelolaan risiko (mengidentifikasi risiko, menganalisis risiko, menentukan peringkat risiko, menanggapi risiko, memantau/melapor risiko) 
Untuk dapat menentukan:
  • Berapa banyak waktu dan uang yang harus dialokasikan untuk pengelolaan risiko 
  • Bagaimana pengelolaan risiko seharusnya dilakukan dan frekuensi kegiatannya 
  • Siapa yang seharusnya terlibat 
  • Kategori risiko dan definisi-definisi penting yang digunakan dalam analisis risiko   
Pengadaan yang kompleks sering menanggung tingkat risiko yang lebih tinggi dan pemahaman ini dapat membantu Anda untuk membuat rencana 


Perencanaan pengelolaan risiko merupakan investasi untuk keberhasilan jangka panjang

  • Kenali para pemangku kepentingan untuk menentukan siapa saja yang harus dilibatkan dalam proses pengelolaan risiko 
  • Pikirkan risiko pengadaan dari perspektif pemangku kepentingan 
  • Hubungi para pemangku kepentingan sambil mengumpulkan masukan untuk langkah-langkah identifikasi risiko.

Tujuan dan prioritas organisasi sebagai informasi untuk perencanaan pengelolaan risiko 



Setiap langkah pengelolaan risiko menghasilkan output 


Semua informasi ini digabungkan ke dalam Rencana Pengelolaan Risiko
Isi Rencana Pengelolaan Risiko
  • Pendahuluan (ruang lingkup, kriteria risiko, dan tujuan keseluruhan) 
  • Tim Teknis 
  • Proses Identifikasi Risiko 
  • Proses Analisis Risiko 
  • Perencanaan Tanggapan terhadap Risiko 
  • Proses Pemantauan, Peninjauan, dan Pelaporan Risiko 
  • Alat-alat dan Lampiran (misalnya, daftar risiko, skala peringkat risiko, lembar skoring risiko, definisi, kriteria)
Ingat: 
  • Rencana Pengelolaan Risiko harus dirancang khusus untuk setiap pengadaan yang memerlukan rencana 
  • Isi utama dari rencana tersebut termasuk latar belakang dan informasi tentang proses pengelolaan risiko 
  • Alat-alat mencakup risiko yang sebenarnya, dampak, skoring yang terkait, rencana penanganan, status, dll. 
Daftar risiko merupakan „potret‟ risiko dan didukung dengan berbagai tabel yang umumnya terdapat pada lampiran




Rencana Pengelolaan Risiko dan Daftar Risiko seharusnya meningkatkan kemungkinan keberhasilan pengadaan




SESI 3
IDENTIFIKASI RISIKO

Apa yang dimaksud dengan identifikasi risiko? 


Risiko dapat dikelompokkan secara luas dan dapat berasal dari berbagai sumber 


Metode Identifikasi Risiko  
Kombinasi metode dapat digunakan untuk mengidentifikasi risiko:
  • Berdasarkan Tujuan – berfokus pada peristiwa yang dapat memengaruhi kemampuan untuk mencapai tujuan. 
  • Berdasarkan Skenario – mengembangkan pendekatan akternatif untuk mencapai tujuan. 
  • Berdasarkan Taksonomi – mengklasifikasikan sumber risiko kemudian membuat kuesioner 
  • Pemeriksaan risiko umum – gunakan daftar risiko yang umumnya terjadi dalam pengadaan barang/jasa   
Berbagai sumber dan teknik yang mendukung identifikasi dan dokumentasi 
Sumber yang dapat dimanfaatkan:
  • Data historis / pelajaran yang dapat dipetik. 
  • Saran ahli tenis 
  • Tinjauan internal/eksternal 
  • Input dari pemangku kepentingan 
  • Hambatan program (misalnya, anggaran) 
  • Anda sendiri dan pengalaman Anda sebagai pengelola pengadaan  
Teknik: 
  • Curah pendapat 
  • Kelompok Kerja 
  • Interview 
  • Kuesioner 
  • Daftar Periksa 
  • Analisis SWOT (Strengths, Weakness, Opportunity, Threats)  
 Informasi apa yang dikumpulkan dalam proses identifikasi risiko?


Penyusunan pernyataan risiko utama dengan benar penting untuk pengelolaannya 


Risiko hadir di seluruh proses pengadaan

  • Pertimbangkan setiap tahap dalam proses pengadaan ketika mengidentifikasi dan mendokumentasikan risiko, dampak dan penanggung jawab yang logis. 
  • Ubah cara pandang Anda; pertimbangkan juga pandangan masyarakat umum dan penyedia selain pandangan berbagai pemangku kepentingan pemerintah. 
  • Jangan lupa administrasi dan pengelolaan kontrak; penting untuk mempertimbangkan kinerja kontrak untuk memastikan adanya nilai untuk uang. 
  • Perlu diingat bahwa rencana pengelolaan risiko harus dibuat sampai akhir kontrak dan daftar awal Anda akan terus berubah sepanjang waktu. 
Risiko dalam proses pengadaan 



Sumber risiko lainnya: perencanaan pengadaan 




Menetapkan risk owner adalah bagian penting langkah identifikasi risiko

• Tanpa risk owner, risiko memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk menjadi masalah.
  • Siapa yang bertanggung jawab atas rencana penanganan? 
  • Siapa yang akuntabel terhadap jadwal rencana penanganan? 
  • Siapa yang akan melaporkan status risiko?  
• Kepemilikan risiko berarti mengambil tanggung jawab atas risiko dan rencana penanganan yang terkait dengannya.
• Praktik terbaik yang dapat diterapkan adalah menunjuk seseorang yang berada dalam posisi terbaik untuk mengelola rencana penanganan untuk bertanggung jawab atas risiko tersebut. 
  • Risiko: Jika spesifikasi berpihak pada satu penawar, maka daya saing akan berkurang secara tidak adil. 
  • Risk Owner: Pemimpin tim teknis bertanggung jawab atas penyusunan persyaratan. 
• Pengelola Pengadaan tetap bertanggung jawab atas integritas proses pengadaan dan penegakan prinsip-prinsip pengadaan. 

Hasil langkah identifikasi pengelolaan risiko  
  • Sebuah daftar risiko dan dampak yang terkategorisasi. 
  • Penanggung jawab (risk owner) atas setiap risiko 
  • Informasi yang dapat digunakan untuk analisis lanjutan dan skoring terhadap setiap risiko.  


SESI 4
ANALISIS RISIKO

Apa yang dimaksud dengan analisis risiko?  



Analisis risiko kualitatif dan kuantitatif  

Metode analisis risiko dapat bersifat subyektif (kualitatif) atau obyektif (kuantitatif).

  

Instrumen dan teknik analisis risiko kualitatif
• Matriks Kemungkinan dan Dampak 
• Penilaian Kualitas Data Risiko 
• Kategorisasi Risiko 
• Penilaian Kedaruratan Risiko (risiko Urgency Assessment) 
• Output 
  • Pembaruan Daftar Risiko 
  • Membuat daftar risiko yang diprioritaskan dan peringkat probabilitas/dampaknya. 
  • Risiko dikelompokkan dalam kategori 
  • Daftar Pantau (hal-hal non darurat) 
  • Tren 
Setiap risiko yang teridentifikasi harus dinilai kemungkinan dan dampak kejadiannya 


Sesuaikan skala kemungkinan berdasarkan pengadaan


Sesuaikan skala dampak berdasarkan tujuan organisasi dan tujuan pengadaan  




Dokumentasi tingkat risiko atau skor untuk setiap risiko dalam daftar risiko 


Analisis kuantitatif bersifat obyektif sedangkan analisis kualitatif bersifat subyektif 
• Kedua analisis ini fungsinya masing-masing dalam pengelolaan risiko, tetapi penggunaan analisis kuantitatif membutuhkan keterampilan khusus
• Metode kuantitatif 
  • Memerlukan waktu lebih banyak dari analisis kualitatif karena analisis ini membutuhkan proses data analisis yang lebih mendalam. 
  • Memberikan hasil dalam bentuk dampak keuangan dan menekankan hasil dalam bentuk persentase, nilai moneter atau kemungkinan. 
  • Memberikan peluang untuk pengendalian yang lebih besar dan pemahaman mengenai proses pengadaan. 
  • Harus dipertimbangkan untuk pengadaan kompleks dengan paparan (exposure) dan risiko yang signifikan, tetapi mungkin terlalu membebani untuk digunakan secara terus menerus.
Metode analisis risiko kuantitatif termasuk... 



EMV menghitung nilai moneter sebuah risiko

Langkah untuk melaksanakan analisis Nilai Moneter yang Diharapkan atau Expected Monetary Value (EMV) : 
• Tentukan probabilitas terjadinya kepada sebuah kejadian 
• Tentukan nilai moneter dari dampak yang dimiliki oleh risiko jika terjadi 
• Kalikan nilai 1 dan 2 untuk mendapatkan EMV. 



Analisis pohon keputusan (decision tree)
• Teknik analisis diagram yang digunakan untuk membantu pemilihan langkah terbaik dalam situasi dengan hasil yang tidak pasti.  



Simulasi Monte Carlo  
  • Simulasi Monte Carlo memberikan pengambil keputusan dengan serangkaian kemungkinan hasil dan probabilitas hasil ini terjadi untuk alternatif apa pun. 
  • Simulasi ini didefinisikan sebagai “sebuah teknik pemecahan masalah yang digunakan untuk memperkirakan probabilitas hasil tertentu dengan menjalankan beberapa percobaan pelaksanaan yang disebut sebagai simulasi, dengan menggunakan variabel acak”. 
  • Memperkirakan kemungkinan hasil keputusan dan menilai dampak risiko untuk memungkinkan dibuatnya pengambilan keputusan yang lebih baik dalam kondisi yang tidak pasti. 
  • Program excel atau software simulasi diperlukan untuk melakukan simulasi ini. 
Analisis Sensitivitas 
  • Teknik analisis ini menunjukkan bagaimana hasil dipengaruhi oleh perubahan nilai dari variabel khusus 
  • Metode untuk memperkirakan hasil keputusan apabila situasi ternyata berbeda dari yang diperkirakan 
  • Ada banyak metode analisis yang tersedia 
Contoh metode analisis sensitivitas: 
  • Analisis sensitivitas parsial (Partial sensitivity analysis) 
  • Skenario kasus terbaik dan kasus terburuk (Best-case and worse case scenarios) 
  • Analisis Break-even 
SESI 5
MENGEVALUASI DAN MENENTUKAN PERINGKAT RISIKO

Apa yang dimaksud dengan evaluasi dan penentuan peringkat risiko? 


Pengelola pengadaan harus secara obyektif mengevaluasi tatanan risiko 
Apa yang terlihat dari daftar risiko?
  • Ada risiko yang besar; ada risiko yang kecil. 
  • Beberapa risiko harus dihindari; beberapa risiko dapat diterima. 
  • Risiko dapat berpusat pada beberapa aspek tertentu atau tersebar di seluruh aspek pengadaan 
  • Kepemilikan risiko (risk ownership) dapat tersebar secara merata di seluruh departemen atau hanya terpusat di beberapa departemen tertentu 
  • Dalam pengadaan yang kompleks atau strategis, langkah pengkajian risiko secara obyektif sangat penting dilakukan karena identifikasi dan analisis risiko mungkin melibatkan banyak orang 
  • Pengkajian risiko pada tahap ini dilakukan untuk memastikan bahwa Anda telah menerapkan pemikiran secara logis terhadap risiko dan menentukan skor risiko dengan sesuai .
Pengelolaan risiko ada harganya

Mengevaluasi dan menentukan peringkat risiko dapat membantu menentukan apakah manfaat pengelolaan risiko lebih besar dari biayanya.

Contoh: 
  • Dalam pengkajian risiko untuk pengadaan yang kompleks, bernilai tinggi, dan dana terbatas, Anda menemukan banyak risiko yang muncul akibat kurangnya ahli teknis untuk menyusun persyaratan. 
  • Untuk pengadaan ini, manfaat yang didapat dari pengelolaan risiko itu mungkin lebih besar dari biayanya. 



SESI 6
PERENCANAAN TANGGAPAN RISIKO 

Apa yang dimaksud dengan perencanaan tanggapan terhadap risiko? 



Tanggapan risiko atau penanganan risiko seharusnya mengurangi risiko 




Strategi penanganan risiko dan strategi tanggapan risiko harus disesuaikan dengan risiko yang dihadapi 


  • Dalam penanganan risiko, satu atau lebih dari satu pilihan penanganan dipilih dan dilaksanakan 
  • Pada saat diimplementasi, penanganan akan dapat menjadi pengendalian atau memodifikasi pengendalian yang saat ini diterapkan 
Beberapa metode penanganan lebih sesuai untuk beberapa risiko tertentu



Ada pertimbangan untung-rugi jika risiko dialihkan kepada penyedia
  • Risiko dapat dialihkan kepada penyedia. Namun, mitigasi risikonya merupakan pertimbangan untung-rugi yang dikalkulasikan. 
  • Terlalu banyak mengalihkan risiko akan meningkatkan biaya karena penyedia akan memperhitungkan biaya untuk menanggung risiko yang lebih banyak 
  • Kurangnya pengalihan risiko secara tepat dapat mengakibatkan pemerintah menerima jumlah risiko yang tidak proporsional padahal mungkin ada risiko yang lebih baik diterima dan dikelola oleh penyedia 
  • Risiko paling baik ditangani oleh seseorang atau pihak yang memiliki kapabilitas, baik dalam hal keahlian, waktu, dan/atau sumber daya, untuk mengelola risiko. 
“Wah, kita tidak tahu apa kebutuhan pekerjaan ini, jadi kita tanyakan kepada penawar saja untuk memberitahu apa yang kita inginkan.”


Tanggapan untuk memitigasi risiko dalam proses pengadaan 


Tanggapan untuk memitigasi risiko dalam proses pengadaan (lanjutan) 


Pendekatan lain untuk mitigasi dapat dilakukan dengan menggunakan jaminan penawaran dan jaminan lainnya



Output perencanaan tanggapan terhadap risiko
• Daftar risiko 
• Risiko residual 
• Risiko sekunder 
• Kontrak 
• Cadangan kontijensi 
• Input untuk revisi rencana pekerjaan 
• Input untuk proses lainnya dalam organisasi 



SESI 7
PEMANTAUAN DAN PELAPORAN RISIKO 


Apakah pemantauan dan pelaporan risiko? 


Pemantauan risiko mendukung pengelolaan yang efektif 
Melalui pemantauan risiko, pengelola pengadaan dapat menentukan apakah…
  • Tanggapan telah dilaksanakan sesuai dengan rencana 
  • Asumsi pekerjaan tetap berlaku 
  • Tanggapan efektif atau apakah tanggapan baru harus dibuat 
  • Paparan terhadap risiko (risk exposure) telah berubah 
  • Pemicu risiko telah terjadi dan risiko telah berubah menjadi sebuah masalah. 
  • Ada risiko baru yang sebelumnya tidak teridentifikasi  
Setiap metode pemantauan risiko berbeda dalam hal frekuensi pengggunaannya dan area fokusnya 


Pemantauan risiko dapat menginformasikan tindakan yang diperlukan 

• Pengelola risiko (risk manager) dan penanggung jawab risiko (risk owner) minimum harus memperbarui daftar risiko secara teratur sesuai dengan perkembangan rencana dan jadwal penanganan risiko
• Pemantauan perkembangan juga dapat mengidentifikasi kebutuhan seperti: 
  • Permintaan perubahan pekerjaan 
  • Perubahan kontrak 
  • Penyesuaian jadwal 
  • Penyesuaian anggaran 
  • Tambahan sumber daya 
  • Tindakan korektif 
  • Tanggapan risiko alternatif 
  • Close out risiko  
• Ketika pemantauan risiko menunjukkan ada risiko yang telah terjadi, risiko tersebut harus diklasifikasikan kembali sebagai masalah.

Pelaporan risiko menggunakan data yang dikumpulkan selama pemantauan risiko  
• Pengelola risiko (risk manager) harus mengkomunikasikan temuan kepada tim teknis dan pemangku kepentingan melalui laporan dan pernyataan.
• Daftar risiko digunakan untuk mengkomunikasikan hal ini. 
• Format pelaporan lainnya termasuk: 
  • Laporan status 
  • Laporan pengendalian 
  • Laporan informasi 
  • Laporan keuangan 
  • Laporan khusus   
Pemantauan dan pelaporan risiko penting untuk menegakkan prinsip pengadaan
  • Pengelola pengadaan bertanggung jawab menginformasikan pimpinan apa pun yang mereka berhasil deteksi yang berisiko bagi pemerintah. 
  • Hal ini tetap berlaku walau Anda yang memimpin proses, mengkontribusikan input kepada rencana atau walau tidak ada rencana sekali pun! 
  • Perlu diingat bahwa seringkali terdapat risiko yang lebih besar dalam pengadaan kompleks, tetapi melalui perencanaan dan pemikiran strategis, Anda dapat mengendalikan risiko. Bukan risiko yang mengendalikan Anda!
SUMBER: MCA-I

Post a Comment

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.